Saturday, July 13, 2024
spot_img
HomeFilmNaila Ayesh, Perempuan Pertama yang Terlibat dalam Intifada Palestina

Naila Ayesh, Perempuan Pertama yang Terlibat dalam Intifada Palestina

Apakah kamu pernah menonton film  Naila and the Uprising? Dalam film ini diceritakan seorang aktivis bernama Naila Ayesh. Naila memainkan peran yang sangat penting dalam agenda penting yaitu dalam Intifada Palestina Pertama. Intifada adalah gerakan perlawanan secara kolektif dan missal oleh rakyat Palestina terhadap Israel. Agenda tersebut merupakan pemberontakan yang dibentuk pada 1987 untuk mengakhiri penindasan Israel untuk menduduki Gaza. Aksi protes tersebut dilakukan melalui pendidikan dan protes damai.

Aksi protes tersebut dilakukan untuk memaksa Israel dan seluruh dunia bisa mengakui Palestina bisa mentukan nasib sendiri. Apa yang dilakuan oleh Naila menggunakan keuangan sendiri. Dalam film yang disutradarai oleh Julia Bacha, Naila diceritakan tumbuh di tempat yang sering terkena bom. Saat ini, Naila berperan sebagai juru bicara untuk kebebasan Palestina.

Setelah Perang Enam Hari 1967, Israel mengambil alih Gaza dan memerintah lebih dari satu juta warga Palestina dengan tangan besi. Orang Arab diperlakukan sebagai warga negara kelas dua di bawah rezim militeristik brutal yang berusaha mengendalikan setiap aspek kehidupan mereka — sedemikian rupa sehingga mereka bahkan dilarang menanam dan menjual sayuran tanpa izin. Sebagai seorang anak yang tumbuh selama konflik, kehidupan Ayesh berubah selamanya ketika rumahnya dihancurkan oleh bom.

Dalam film tersebut, dia mengingat kembali ke rumah dari sekolah suatu sore untuk menemukan ayahnya berdiri di samping puing-puing, patah hati. Saat itulah dia memutuskan bahwa satu-satunya solusi adalah “mengakhiri pendudukan.” Ketika dia dewasa, Ayesh memilih untuk meninggalkan tanah airnya dan belajar di luar negeri di Bulgaria. Dia ingin belajar bebas dari kurikulum yang ditentukan oleh agenda Israel. Di sinilah dia bertemu aktivis yang berpikiran sama dan calon suaminya Jamal Zakout; mereka percaya itu adalah takdir mereka untuk melawan pendudukan bersama, dan setelah kembali ke Palestina, itulah yang mereka mulai lakukan.

Namun, tak lama setelah pernikahan mereka, pasangan itu mengalami tragedi ketika Ayesh ditangkap oleh dinas rahasia Israel, saat hamil, dan ditawan selama berhari-hari diikat ke kursi. Dia keguguran selama interogasinya, tetapi ceritanya menjadi berita utama nasional dan mendorong lebih banyak wanita untuk bergabung dengan gerakan mereka. Karya Ayesh, Zakout, dan lainnya mengarah pada pembentukan Kepemimpinan Nasional Bersatu pada tahun 1988, yang melihat para pemimpin membentuk koalisi dan memulai gerakan akar rumput yang mendukung pemberontakan.

 UNL mendorong warga untuk tidak membayar pajak ke Israel, tetapi ini akhirnya menyebabkan penangkapan massal dan warga dideportasi, termasuk Zakout. Ketika dia dideportasi, istrinya sedang hamil dan akan melahirkan. Keberuntungan keluarga terus memburuk setelah kelahiran anak, bagaimanapun, karena Ayesh ditangkap oleh tentara Israel dan dibawa ke penjara di tengah malam, tanpa ada orang lain di sekitar untuk merawat bayi itu.

Setelah dibebaskan dari penjara, Ayesh dengan misinya terus memprotes rezim Israel bersama dengan para wanita yang mendapati diri mereka menduduki posisi politik karena para pria dipenjara atau diasingkan. Bersama dengan anggota gerakan klandestin lainnya yang mengalami kesulitan serupa, dia didorong oleh keinginan untuk membebaskan negaranya dan menyatukan kembali keluarganya. Bersama-sama, mereka menarik perhatian dunia, dan, akhirnya, Ayesh dipertemukan kembali dengan keluarganya.

Ini bukan hanya kisah Ayesh, karena dia hanyalah salah satu contoh dari banyak wanita yang telah memainkan peran penting mereka sendiri melawan aturan yang dipaksakan dan tidak diinginkan. Mungkin upaya mereka tidak membawa solusi yang mereka inginkan, tetapi kisah mereka adalah kisah inspiratif seperti yang mungkin Anda lihat, dan aktivisme mereka membantu meningkatkan kesadaran terhadap konflik yang masih berkecamuk. Inti dari film dokumenter ini adalah kisah cinta dan pengorbanan.

Ayesh mempertaruhkan segalanya untuk mengatasi rintangan yang menantang — dan seringkali kejam — hanya untuk bersama keluarganya. Tetapi agar mereka benar-benar bebas, dia mengerti pentingnya berjuang untuk masa depan yang lebih cerah. Film ini menggunakan rekaman arsip dan wawancara untuk mendokumentasikan kisah Ayesh dan sejarah pemberontakan, tetapi momen-momen menonjol diceritakan melalui adegan animasi yang menakjubkan untuk menceritakan kembali momen-momen yang tidak direkam. Ini menambah dimensi emosional ekstra untuk proses, membangkitkan rasa tragedi dan kehilangan. Tapi itu tidak semua malapetaka dan kesuraman. Jika ada, doc berfungsi untuk mengingatkan kita bahwa, bahkan di saat-saat tergelap sekalipun, jiwa manusia sulit untuk dihancurkan.

Nita Nurdiani
Nita Nurdiani
Penulis dan Staf Media
RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here


- Advertisment -

Most Popular

Recent Comments